TETAP BERJAGA MENANTI KEDATANGAN-NYA

TETAP BERJAGA MENANTI KEDATANGAN-NYA

Mazmur 25 : 1 – 10

Mazmur 25:5 “Bawalah aku berjalan dalam kebenaran-Mu dan ajarlah aku, sebab Engkaulah Allah yang menyelamatkan aku, Engkau kunanti-nantikan sepanjang hari”

Sebagai seorang penggembala kambing domba, jelas Daud bukanlah seorang yang pantas untuk diperhitungkan untuk menduduki posisi penting, oleh siapapun. Namun, pada suatu hari ia diundang oleh pegawai istana untuk bermain kecapi guna menghibur Saul, sang raja, yang sedang diganggu roh jahat. Daud tidak menyadari bahwa undangan ke istana Saul tersebut merupakan cara awal Tuhan untuk membawa dan memperkenalkannya kepada lingkungan kerajaan. Dan melalui keahliannya bermain kecapi itu pula Saul kemudian mempromosikan Daud untuk menempati posisi yang lebih tinggi, yakni sebagai pembawa senjatanya. Semua pengalaman itu Tuhan pakai untuk mempersiapkan Daud dalam menerima panggilan dari-Nya kelak, yaitu menjadi raja atas Israel.

Walaupun Roh Tuhan hadir dan menguasai hidup Daud, namun tidaklah berarti bahwa segala jalan yang ada di hadapannya lantas terbentang tanpa rintangan dan tidak serta merta ia menjadi tahu pasti apa yang Tuhan inginkan darinya. Tuhan memberikan tuntunan-Nya selangkah demi selangkah. Selain itu Daud juga perlu belajar berjalan bersama Tuhan dalam kesehariannya sehingga kepekaannya akan tuntunan Tuhan dapat terbangun.
Apa yang harus kita lakukan sehingga kita dapat senantiasa berjalan dalam kebenaran TUHAN?
Pertama, minta agar Roh Tuhan memenuhi hidup kita senantiasa. Mulai sejak mengundang Daud untuk bermain kecapi di istananya, hingga mempromosikannya sebagai seorang pembawa senjatanya dan diikuti promosi-promosi lainnya, sesungguhnya Saul tidak mengetahui bahwa Daud telah diurapi oleh nabi Samuel untuk menjadi raja atas Israel, menggantikan dirinya. Dan sangat mungkin baik Daud maupun Isai, ayahnya, juga tidak menyadari bahwa pengurapan yang dilakukan Tuhan melalui nabi Samuel adalah pengurapan sebagai raja untuk menggantikan Saul. Satu hal yang pasti, pengurapan yang diterima Daud telah membuat hidupsnya tidak pernah sama lagi. Alkitab menyatakan bahwa sejak hari itu dan seterusnya Roh Tuhan berkuasa atas Daud.

Seringkali masih didapati banyak orang percaya yang mengabaikan kepenuhan pengurapan Roh Allah atas dirinya, dengan alasan tidak merasakan apa-apa ketika diurapi. Salah satu kesalahan orang percaya adalah selalu mengukur perkara-perkara ilahi dengan tubuh jasmani. Apabila tubuh tidak merasakan sensasi apa-apa ketika diurapi, maka langsung berkesimpulan bahwa ia tidak menerima apa-apa dari Tuhan. Padahal pengurapan yang turun atas seseorang tidaklah selalu dapat dirasakan oleh tubuh jasmani. Namun yang pasti pengurapan itu akan menuntun kita untuk dapat berjalan dalam penyertaan Tuhan, seperti yang dialami Daud.
Kedua, mau senantiasa berjalan dalam kebenaran TUHAN. Daud bukanlah seorang yang tidak pernah berbuat kesalahan, namun salah satu hal yang membedakan Daud dari pribadi lainnya adalah kesediaannya untuk mau belajar dan berjalan dalam kebenaran Tuhan, bukan dalam kebenarannya sendiri. Ia membiarkan dirinya dipimpin oleh Tuhan dan firman-Nya. Berjalan dalam kebenaran-Nya tidaklah mengenyampingkan fakta bahwa ada orang-orang di sekeliling kita yang tidak menyetujui apa yang kita lakukan, dan karenanya sangat mungkin kita menerima cemoohan bahkan dianggap bodoh karena melakukan kebenaran.

Pokok permasalahan yang seringkali dihadapi oleh manusia sebagai makhluk sosial adalah rasa takut tidak diterima oleh lingkungannya. Dan supaya dapat senantiasa diterima orang lain, maka ia cenderung memilih untuk melakukan hal-hal yang disetujui oleh mayoritas lingkungan, sehingga timbullah suatu anggapan bahwa pendapat mayoritas selalu benar. Padahal, dalam melakukan kebenaran Tuhan, yang seharusnya terjadi justru kebalikannya. Pendapat Tuhanlah yang harus kita utamakan di atas pendapat manusia, tanpa mengabaikan rasa hormat kita pada orang-orang di sekeliling kita. Karena itu, mulailah melakukan hal-hal yang mendasar dalam kesetiaan, karena pertimbangan Tuhan untuk melibatkan kita ke dalam rencana-Nya bukanlah berdasarkan seberapa hebatnya kita, melainkan seberapa besar kesediaan kita untuk dituntun dengan cara-Nya Tuhan.
GOD bless you

Share

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x